PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia

SEMARANG (Awal.id) –  Pemerintah Kota Semarang menargetkan Percepatan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) harus selesai pada 2025. Demikian ditegaskan Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu saat menghadiri Pencanangan Gema Patas (Gerakan Masyarakat Pemasangan Tanda Batas) di Hutan Tinjomoyo, Jumat (3/2).

“Kami berharap, pemberian sertifikat nantinya dapat dilaksanakan di setiap kegiatan Pemerintah Kota Semarang,” pinta Ita.

Ita mengatakan, Kota Semarang mendapat apresiasi dari Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) mengenai program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) terbaik di Indonesia.

“Pada saat kemarin Rakornas, yang dihadiri seluruh pejabat Forkopimda se-Indonesia, kemudian Menteri, dan Pak Presiden, Kota Semarang  mendapat apresiasi satu-satunya dari Menteri ATR. Pak Menteri menyampaikan bahwa ada contoh yang baik, yaitu di Kota Semarang,” ujar Ita.

Ita juga menyampaikan terima kasihnya kepada Kementerian ATR/BPN mengenai kolaborasi yang sudah dilaksanakan dengan Pemerintah Kota Semarang.

“Kami menghaturkan terima kasih kepada Kepala BPN dan seluruh jajarannya yang luar biasa. Selain untuk PTSL, juga banyak untuk pembebasan lahan masyarakat guna keperluan pembangunan Infrastruktur. Bahwa ini menjadi bukti, dengan kolaboroasi, semua dapat terselesaikan dengan baik,” imbuhnya.

Sementara itu terkait kegiatan Gerakan Masyarakat Pemasangan Tanda Batas, Kepala BPN Kota Semarang, Sigit Rachmawan Adhi menyampaikan mengenai tujuan dari Gema Patas.

“Pemasangan tanda batas ini tujuannnya adalah memberi kesadaran agar masyarakat memasang dan memelihara bidang tanah yang dimiliki sehingga menjadi aman. Dan tidak akan terjadi sengketa ataupun konflik pertanahan,” ucap Sigit.

Menurutnya, Gema Patas menjadi momentum untuk memulai kegiatan pendaftaran tanah.

“Jadi, sebelum dilakukan pendaftaran tanah, masyarakat dan kita semua diharapkan memasang tanda batas, sehingga saat ada PTSL dapat segera dilaksanakan,” imbuhnya.

Gema Patas di Kota Semarang merupakan kegiatan yang dilaksanakan serentak di seluruh Indonesia, dan dipusatkan di Kabupaten Cilacap oleh Menteri ART/BPN. Dengan 1 juta pemasangan tanda batas menjadikan kegiatan Gema Patas hari ini akan didaftarkan rekor Muri. (is)

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *