Wali Kota Semarang Tekankan Kesehatan Pelajar Lewat Program Piterpan

SEMARANG (Awall.id) – Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu melakukan sosialisasi program Pelayanan dan Edukasi Terpadu Pelajar Kota Semarang (Piterpan) di Sekolah Menengah Atas (SMA) 5 Semarang, Selasa (31/10/2023).

Hadir dalam kegiatan itu, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Semarang, Abdul Hakam dan jajarannya. Dalam kesempatan itu, Mbak Ita sapaan akrabnya menekankan pentingnya kesehatan kepada para pelajar.

Selain pendidikan, kebugaran raga dan kesehatan mental sangat penting bagi masa depan para pelajar. Oleh karena itu, pihaknya memfasilitasi layanan-layanan kesehatan dan edukasi seperti program Piterpan.

Dalam inovasi itu, Dinkes Semarang memberikan sosialisasi tentang pentingnya makanan sehat dan bergizi untuk tumbuh kembang kepada para pelajar. Kemudian para pelajar juga mendapatkan layanan konsultasi manakala memiliki gangguan kesehatan lainnya seperti masalah mental dan kebugaran.

“Dari acara ini para pelajar diedukasi bagaimana makan yang sehat. Tadi juga diberikan tablet kesehatan untuk menjaga kesehatan bagi pelajar,” ujarnya disela-sela kegiatan.

Selain itu, dirinya juga meminta sekolah agar kantin bisa menyajikan makanan yang sehat untuk dikonsumsi pelajar. Ia pun menghimbau olahan masakan kantin bisa banyak mengandung protein dan sayuran. Mbak Ita juga berharap para guru dan sesama pelajar bisa saling mengingatkan pentingnya menjaga kesehatan makanan.

“Dari kantin sekolah juga ada edukasi dibuatkan variasi makanan. Dan juga di buat stiker kantin, yang tidak memenuhi syarat harus di edukasi. Karena namanya anak-anak pasti larinya ke makanan olahan sehingga nanti harus dibuat kayak nugget dari sukun, nugget dari ikan laut atau tempe. Kita harus pintar-pintarnya menarik generasi melenial untuk suka degan makanan yang bergizi,” paparnya.

Pada momen itu juga, Mbak Ita juga mengingatkan kembali tentang bahaya narkoba dan pergaulan bebas. Selain mengancam masa depan, tindakan-tindakan itu juga bisa merugikan keluarga.

Sementara itu, Kepala Dinkes Semarang, Abdul Hakam menambahkan, saat ini di setiap puskesmas sudah ada fasilitas kesehatan mental. Dirinya mendorong agar masyarakat terutama pelajar bisa memanfaatkan layanan-layanan kesehatan yang telah disediakan.

“Ini ada layanan Sultan yakni konsultasi kesehatan mental. Nantinya kita akan minta Kominfo biar melalui 112 bisa sambung ke kantor kita. Kalau butuh langsung kita rujuk ke RDRM (Rumah Duta Revolusi Mental). Jika butuh tatap muka pesan melalui chat atau telepon, kita berusaha memberikan ini ke masyarakat,” imbuhnya.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *