Polisi Amankan Seorang Mantan Karyawan Bank Terkait Penyalahgunaan Data Nasabah

SEMARANG (Awall.id) – Ditreskrimsus Polda Jateng menangkap 4 orang mantan karyawan bank di Semarang karena penyalahgunaan data nasabah. 

4 orang yang ditetapkan sebagai tersangka yakni berinsial SAN (31), DY (31), YS (35) dan SL (50).

Dirreskrimsus Polda Jateng, Kombes Pol Dwi Subagio menjelaskan aksi para tersangka itu sudah dilakukan selama 3 tahun sejak sejak tahun 2020.

“3 tersangka berinisial DY, YS dan SL sudah diserahkan ke Kejaksaan Tinggi Jateng. Dan satu tersangka rencananya akan diserahkan pekan ini,” ujar Dwi di Kantor Ditreskrimsus Polda Jateng, Senin (30/10/2023).

Dirinya menjelaskan atas perbuatan para tersangka, korban yang berinisial WW mengalami kerugian mencapai Rp. 3 miliar karena tanggungan pajak.

Lebih lanjut ia mebeberkan modusnya yakni tersangka SAN dan DY selaku karyawan bank menggunakan data pribadi orang lain tapa izin.

Kemudian data itu digunakan untuk pembukaan rekening dan mesin Elektronik Data Capture (EDC) dan diberikan kepada tersangka SL dan YS untuk layanan Transaksi Tarik tunai kartu kredit.

“Keuntungan tersangka SAN dan DY yakni mendapatkan insentif atau bonus atas penerbitan mesin EDC dan mendapatkan uang sebesar Rp 250.000/mesin atas penerbitan dan penyerahan mesin EDC. Lalu keuntungan vang didapat tersangka SL dan YS yakni fee sebesar 0,3% sampai 1% setiap pelayanan transaksi gestun mesin EDC (gesek tunai) serta tidak mendapatkan tagihan pajak,” ujarnya.

Disisi lain, Kabidhumas Polda Jateng, Kombes Pol Satake Bayu meminta agar bank-bank memperketatat pengamanannya. Hal ini dilakukan agar kejadian dan kejahatan-kejahatan lainnya bisa dihindari.

“Menghimbau kepada bank lebih memberikan pengawasan kepada karyawannya dan terkait IT. Lalu nasabah agar mengontrol terkait hal-hal yang bisa merugikan,” tambahnya.

Sementara, tersangka SAN mengaku melakukan aksinya saat masih kerja sebagai karyawan bank dengan memanfaatkan sistem kelemahan bank.

“Sudha kerja di Bank 7 tahun. Bisa lakukan ini  dari pengamanan sistem. Saya juga punya latar belakang IT,” katanya dihadapan awak media.

Atas perbuatannya, tersangka dijerat UU No. 10 tahun 1998 tentang Perbankan UU No. 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas dan UU No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik ancaman hukuman maksimal 6 tahun penjara.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *