Ketua PWI Jateng Amir Machmud Terima Penghargaan dari Kemenpora

SEMARANG (Awall.id) – Ketua PWI Jawa Tengah Amir Machmud NS yang juga penulis kolom ”BOLA-BOLA” di media online Suarabaru.id, menerima Penghargaan Pelaku Olahraga Berprestasi kategori Wartawan Olahraga dari Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI.

Penghargaan berupa piagam yang ditandatangani oleh Menpora Ario Bimo Anindito Ariotedjo itu diserahkan oleh Ketua Tim Bidang Olahraga Wisata, Petualangan dan Tantangan Bidang Wisata Olahraga pada Asisten Deputi Olahraga Masyarakat Deputi Pembudayaan Olahraga Kemenpora, Luluk Hadiyanto, di Hotel Louis Kienne Pandanaran Semarang, Sabtu 21 Oktober 2023.

Selain Amir, tokoh olahraga Jateng yang mendapatkan penghargaan Kemenpora yaitu Ketua Umum Pengprov Taekwondo Indonesia Jateng Alex Harijanto untuk  kategori Penggerak.

Amir Machmud menyampaikan rasa terharu, bersyukur, sekaligus bangga, karena ketekunan menulis artikel-artikel olahraga sebagai  bagian dari aktivitas sebagai wartawan, mendapat apresiasi dari Kemenpora.

”Pada usia yang ke-62 ini, saya tidak mengurangi intensitas kepenulisan.  Saya membuktikan, usia tidak mencencang produktivitas jurnalistik saya. Semoga merupakan inspirasi untuk teman-teman wartawan yang lebih muda, juga bagi mahasiswa-mahasiswa saya,” kata mantan Ketua Seksi Wartawan Olahraga (Siwo) PWI Jateng itu.

Tetap Menulis

Dia mengatakan, sampai kapan pun, dirinya akan tetap menulis. Dia mengaku enjoy menulis dunia olahraga yang sejak muda menjadi passion-nya.

Amir yang saat ini menjabat sebagai Wakil Ketua Umum IV KONI Jateng dikenal sebagai wartawan olahraga yang concern terhadap kemajuan olaharaga Tanah Air. Tulisan-tulisannya tentang olahraga dikenal kritis, bernas, dan menjadi bahan diskusi di kalangan wartawan.

Hanya, dia merasa ‘terganggu’ dengan mulai langkanya tulisan-tulisan kritis dari wartawan tentang dunia olahraga seiring meruyaknya konten berita yang merujuk budaya pop dan viralitas. Berita kritis olahraga, misalnya mandeknya prestasi luput dari sorotan tergantikan oleh ‘Sportainment’.

”Wartawan olahraga menurut saya harus terus diasah ketajamannya, kepekaaan dalam memandang kondisi atlet, sistem kepelatihan, pasang surut prestasi. Hanya dengan cara ini, wartawan bisa turut mengambil peran memajukan olahraga,” ujar penulis buku  bertema olahraga, diantaranya, Potret Olahraga (1994), Sepakbola Semarangan (1999), Sepak ”Dolar” Bola (2017), dan Sepotong Mimpi dari Rusia (2018), yang mayoritas bersumber dari pengalaman jurnalistiknya.

Sementara itu, perwakilan dari Kemenpora Luluk Hadiyanto mengatakan, penghargaan ini sebagai bentuk kehadiran dan apresiasi  Pemerintah kepada pelaku-pelaku olahraga hebat di zamannya.

”Mungkin penghargaan ini tak seberapa, namun ini bentuk perhatian Pemerintah agar  jasa-jasa pelaku olahraga yang berkontribusi bagi kemajuan olahraga selalu diingat,” kata mantan pebulutangkis nasional itu.

Luluk mengatakan, penghargaan dalam memperingat Haornas 2023 ini diberikan kepada 53 pelaku olahraga yang terdiri atas atlet, pelatih, mantan atlet, mantan pelatih, wartawan olahraga, dan mereka yang berjasa  tidaknya hanya berkecimpung di olahraga prestasi tapi juga olahraga masyarakat.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *