Jokowi Perintahkan Mendikbud Lakukan Kajian SMKN Jateng Diterapkan Nasional

SEMARANG (Awall.id) – Presiden Joko Widodo segera memerintahkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI Nadiem Anwar Makarim untuk meninjau dan evaluasi SMKN Jawa Tengah. Sekolah boarding gratis yang digagas Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo itu dinilai bagus diterapkan secara nasional.

Hal itu disampaikan Presiden saat berkunjung di SMKN Jawa Tengah kampus Semarang, Selasa (30/8/2023). Jokowi hadir bersama Ibu Negara Iriana Jokowi didampingi Ganjar beserta istri Siti Atikoh.

Jokowi menegaskan bahwa program sekolah gratis semacam SMKN Jawa Tengah dapat diterapkan di tingkat nasional.

“Nanti akan saya perintah Mendikbud datang ke sini untuk dievaluasi lagi agar bisa diperluas ke provinsi yang lain untuk warga yang tidak mampu. Ya nanti biar Mendikbud ke sini. Kalau saya, bisa. Setelah Mendikbud ke sini nanti baru bisa kita putuskan. Ini saya melihat bagus,” ujarnya.

Presiden RI dua periode itu kagum saat diajak berkeliling bertemu para siswa dan melihat langsung sarana dan prasarana di sekolah yang berada di Jalan Brotojoyo No 1, Kota Semarang.

“Ini saya kira sebuah inisiatif yang sangat bagus dari Pak Gubernur Jateng. Dulunya ini BLK (Balai Latihan Kerja) dan digeser menjadi SMK dan khusus untuk keluarga-keluarga kurang mampu,” ujar mantan Wali Kota Solo itu.

Ia menjelaskan, sekolah berbasis boarding itu gratis alias tidak dipungut biaya. Bahkan para siswa mendapatkan seragam, sepatu, asrama dan makan.

“Bagus. Pertama, tidak dipungut biaya dan justru dibiayai semuanya dari Pemerintah Provinsi mulai seragam sepatu dan lain lainnya. Makan juga karena di boarding. Kedua, sarana dan prasarana, kalau saya melihat SMK di provinsi yang lain, (SMK N Jateng ini) jauh lebih bagus. Mesin CNC sampai mesin dasar semuanya ada,” paparnya.

Lebih dari itu, Presiden juga memuji jika sekolah mampu menghubungkan dan membuat kerja sama ke perusahaan atau industri guna penyerapan tenaga kerja.

“Kemudian melink-kan dengan industri. Dan tadi juga ada kursus bahasa Jepang, untuk mendapatkan beasiswa di Takayama College yang ada di Jepang. Ini juga bagus,” imbuhnya.

Menurutnya, keberadaan SMKN Jawa Tengah menjadi solusi penanganan kemiskinan di Indonesia.

“Menyelesaikan masalah-masalah yang berkaitan dengan kemiskinan,” terangnya.

Diketahui, SMKN Jawa Tengah yang diinisiasi Ganjar, menjadi rahim pendidikan yang mampu menjadi solusi penanganan kemiskinan melalui pendidikan. Berdasarkan data Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah, sejak 2014 lalu, sekolah berkonsep boarding itu telah meluluskan sebanyak 1.837 siswa, terdiri dari 825 orang lulusan SMKN Jawa Tengah Kampus Semarang, 336 orang lulusan SMKN Jawa Tengah Kampus Pati, dan 676 orang lulusan SMKN Jawa Tengah Kampus Purbalingga.

Dari jumlah tersebut, 80 persen di antaranya terserap di dunia kerja maupun perguruan tinggi, baik di tingkat nasional atau luar negeri . Saat ini, Pemprov Jateng terus membuka lebar akses pendidikan gratis dengan menambah 15 SMKN Jawa Tengah semi boarding tersebar di berbagai kabupaten/ kota.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *