Tanggapi Pencopotan Balihonya di Bali, Ganjar: Aparatur Semua Harus Netral

Capres 2024 Ganjar Pranowo
Capres 2024 Ganjar Pranowo

BALI (Awall.id) – Bakal calon presiden 2024, Ganjar Pranowo, akhirnya buka suara terkait pencopotan baliho bergambar dirinya di Bali menjelang kunjungan Presiden Jokowi ke Bali, Selasa (31/10/2023) kemarin. Menanggapi hal tersebut, Ganjar menegaskan, pihaknya sudah berkomunikasi terkait persoalan tersebut.

“Saya coba bertanya kemarin, kenapa dicopot ya. Memang kalau ada yang melanggar, silakan dicopot. Tapi kalau tidak ada yang melanggar ya sebaiknya tidak perlu berlebihan,” ucap Ganjar ditemui usai menghadiri Munas Indonesiapersada.id di Prama Sanur Beach Hotel Bali, Rabu (1/11/2023).

Dari hasil komunikasi itu, Ganjar mendapat kabar bahwa akhirnya pihak yang mencopot sudah memberikan statemen. Baliho bergambar dirinya dengan Mahfud MD itu kembali dipasang lagi.

“Saya sudah komunikasi sama Pak Wayan Koster, sudah ada statemen dari pihak yang mencopot dan akhirnya dipasang lagi. Jadi sudah dipasang,” ucapnya.

Ganjar berharap kejadian itu tidak terulang lagi. Dia mengajak semua pihak untuk mendorong pemilu yang baik.

“Yang penting semua harus mendorong bahwa Pemilu besok bisa berjalan dengan baik. Dan aparatur semuanya bisa netral. Itu yang paling penting,” pungkasnya.

Diketahui, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Bali menurunkan baliho bergambar Ganjar Pranowo dan Mahfud MD yang dipasang di sekitar Balai Desa Batu Bulan, Kabupaten Gianyar, Provinsi Bali, pada Selasa (31/10/2023) pagi.

Pencopotan baliho tersebut dilakukan menjelang kunjungan kerja Presiden Jokowi di Pasar Bulan, sekitar pukul 10.30 Wita.

Kepala Satpol PP Bali Nyoman Rai Dharmadi mengatakan, penurunan atribut politik tersebut merupakan instruksi langsung dari Pj Gubernur Bali Sang Made Mahendra Jaya karena alasan mengganggu estetika.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *