Ganjar Diskusi Pembangunan Industri Digital dengan Ratusan Mahasiswa di Jatim

Capres 2024, Ganjar Pranowo menghadiri acara temu daerah BEM Nusantara Jawa Timur, di Universitas Dr Soetomo (Unitomo) Surabaya, Sabtu (23/9/2023)
Capres 2024, Ganjar Pranowo menghadiri acara temu daerah BEM Nusantara Jawa Timur, di Universitas Dr Soetomo (Unitomo) Surabaya, Sabtu (23/9/2023)

SURABAYA (Awall.id) – Capres 2024, Ganjar Pranowo menegaskan bahwa ekonomi digital termasuk pilar masa depan Indonesia. Untuk itu, salah satu program yang menjadi fokusnya adalah percepatan pembangunan infrastruktur digital di Indonesia.

Hal itu disampaikan Ganjar saat menghadiri acara temu daerah BEM Nusantara Jawa Timur, di Universitas Dr Soetomo (Unitomo) Surabaya, Sabtu (23/9/2023). Hadir dalam acara itu, sejumlah mahasiswa dari berbagai universitas di Jawa Timur dan daerah lainnya di Indonesia.

“Potensi ekonomi digital di Indonesia itu besar sekali, sekitar Rp4.531 triliun. Kalau itu dikelola dengan baik, maka itu menjadi salah satu percepatan Indonesia Emas 2045,” kata Ganjar.

Hanya, lanjut dia, potensi ini belum dikelola dengan baik oleh pemerintah Indonesia saat ini. Maka, ia memiliki keinginan kuat untuk menjadikan ekonomi digital Indonesia maju dan berkembang.

“Ini harus cepat, kita tidak mungkin hanya mengandalkan pendapatan negara dari cara-cara konvensional,” jelasnya.

Sejumlah program telah direncanakan Ganjar untuk mewujudkan itu. Salah satunya adalah membangun infrastruktur digital khususnya internet. Dengan negara seluas Indonesia, infrastruktur internet masih menjadi problem yang harus diselesaikan.

“Percepatan pembangunan jaringan dan infrastruktur digital yang terjangkau harus dilakukan secara merata. Internet kita mesti cepat, karena percuma ada pendampingan dan pelatihan kalau infrastruktur internet kita tidak mendukung,” tegasnya.

Dengan internet cepat, menurut Ganjar, maka anak muda Indonesia bisa terus berkreasi dan berinovasi. Diyakininya, anak muda Indonesia mampu bersaing di dunia digital ketika infrastrukturnya memadai.

“Dan anak muda sekarang suka berkarya di kafe, di pantai dan tempat-tempat lain. Kalau tak ada fasilitas internet ya tidak bisa,” ucapnya.

Selain itu, Ganjar juga ingin membuat industrialisasi gadget di Indonesia. Saat ini, lanjut dia, kepemilikan laptop dan gadget di Indonesia masih cukup rendah jika dibanding negara maju lainnya.

“Dengan Singapura kita kalah jauh, hampir semua orang di sana punya laptop dan gadget. Maka ke depan industrialisasi laptop dan gadget dalam negeri harus dibuat agar pemerataan bisa terjadi,” pungkasnya.

Selain sial ekonomi digital, dalam kesempatan itu Ganjar memaparkan ide dan gagasannya terkait membangun Indonesia Emas 2045. Isu khusus untuk kalangan muda disampaikan Ganjar, misalnya mental health, lingkungan, pendidikan, anti korupsi dan lain sebagainya.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *