Kapolri: Persatuan Harus Dijaga, Siapa pun Presidennya

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo
Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo

JAKARTA (Awall.id) – Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menegaskan, masyarakat harus bersatu walaupun berbeda dukungan terhadap pasangan calon presiden-wakil presiden yang akan dipilih.

Oleh karena itu, siapa pun presiden yang dipilih masyarakat, nantinya juga akan menghadapi dinamika global untuk bertanggung jawab terhadap rakyat.

Hal itu disampaikan Jenderal Sigit setelah mengikuti acara penyematan tanda kehormatan Bintang Yudha Dharma Utama di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Selasa.

Sigit menyebut tugas utama TNI dan Polri dalam menghadapi Pemilihan Umum 2024 adalah menjaga persatuan dan kesatuan di masyarakat, siapa pun presiden yang nantinya akan terpilih.

“Lebih utama tugas Polri bersama  TNI bagaimana menjaga keutuhan masyarakat, bangsa, persatuan, dan kesatuan. Itu yang utama, siapa pun presidennya,” kata Sigit setelah mengikuti acara penyematan tanda kehormatan Bintang Yudha Dharma Utama di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Selasa.

Dia menyebut bahwa persatuan dan kesatuan harus dijaga karena selain menghadapi tantangan di dalam negeri, Indonesia juga menghadapi tantangan global.

Mantan Kapolresta Surakarta itut mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk bersama-sama bersatu agar bangsa Indonesia bisa menghadapi berbagai tantangan yang datang dari dalam maupun global.

“Jadi, kami lebih utamakan menjaga persatuan dan kesatuan. Yang namanya keberagaman, bhinneka tunggal ika, Pancasila dan itu yang harus kita jaga bersama,” katanya.

Eks Kabareskrim Polri itu menambahkan untuk menjaga persatuan dan kesatuan tersebut, pihaknya sudah berkeliling untuk menyampaikan dan menyaksikan deklarasi pemilu damai.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *