Ingin Makan Bareng Sebelum Pensiun, Petani dan Seniman Ramai-ramai Geruduk Kantor Ganjar

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo makan bersama dengan para seniman dari kelompok kesenian kuda lumping dan topeng ireng yang menggruduk kantor Pemprov, sebelum gubernur dua periode itu pensiun, Senin (4/9/2023)
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo makan bersama dengan para seniman dari kelompok kesenian kuda lumping dan topeng ireng yang menggruduk kantor Pemprov, sebelum gubernur dua periode itu pensiun, Senin (4/9/2023)

SEMARANG (Awall.id) – Puluhan seniman dari kelompok kesenian kuda lumping dan topeng ireng menggruduk kantor Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Senin (4/9/2023). Mereka datang untuk menyampaikan apresiasi secara langsung kepada Gubernur Jateng Ganjar Pranowo sebelum purna tugas pada Selasa 5 September 2023 esok.

Rombongan warga itu berasal dari perwakilan 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah. Saat diterima Ganjar, mereka mempersembahkan dua tari tradisional yakni Tari Topeng Ireng dari Temanggung dan Tari Kuda Lumping yang dibawakan oleh anak-anak SD.

Tak hanya seniman, datang pula para petani dengan membawa pAnganan khas mulai clorot, bandeng, hingga empis-empis dari Temanggung.

“Bapak, saya mewakili teman-teman dari petani seniman masyarakat Jawa Tengah. Senang sekali bisa menemui Bapak Ganjar di sini,” ucap Ki Sutopo.

Ia mengatakan, sengaja datang agar bisa bertemu dan menyampaikan apresiasi atas kepemimpinan Ganjar selama 10 tahun di Jateng. Selama memimpin, katanya, Ganjar sangat memedulikan rakyat kecil khususnya petani.

“Terima kasih karena sudah memperhatikan semua petani. Sehingga para petani, bisa bahagia, mulia, makmur, sejak dipimpin Pak Ganjar,” ujarnya.

Tak hanya petani, kata Sutopo, Ganjar juga peduli dan memperhatikan nasib dari para seniman tradisional. Silaturahmi ini, diharapkan bisa terus terjalin meski Ganjar purnatugas sebagai Gubernur Jawa Tengah.

“Untuk itu kami ingin makan bersama bapak, dan ini kami membawa banyak sekali makanan khas yang ada di Jawa Tengah. Ada clorot, bandeng, durian Pekalongan. Semoga Pak Ganjar sehat selalu dan apa yang dicita-citakan oleh Pak Ganjar dan masyarakat dikabulkan,” tandasnya.

Sementara itu Gubernur Ganjar Pranowo menyampaikan terima kasih atas kerja sama para petani dan seniman di Jawa Tengah sejak periode pertamanya. Ganjar mengaku tak pernah lupa ketika tahun 2013 menjabat dan diperkenalkan pada banyak petani.

“Nah ini tentu menyenangkan, mengharukan dan temen-temen sampai hari ini silaturahminya tidak putus, tentu sesuatu yang sangat bersejarah buat perjalanan politik saya selama 10 tahun memimpin Jateng,” ucapnya.

Gubernur Jateng dua periode itu mengatakan, selama 10 tahun belakang seluruh elemen masyarakat di Jateng telah mendukung kepemimpinannya. Mulai dari mengingatkan sampai memberi masukan.

“Terima kasih sudah 10 tahun menemani saya, njewer saya, kasih masukan ke saya, termasuk dukungan, tentu itu sesuatu yang sangat berarti. Tentu masih banyak kekurangan, dan saya dengan Pak Wagub (Gus Yasin) menyampaikan mohon maaf kalau selama ini kurang baik melayani,” tandasnya.

Selama menjabat Gubernur Jateng, Ganjar memang perhatian dengan pelestarian budaya dan seni-tradisi. Selain tak jarang menonton secara langsung, bahkan beberapa ikut ambil peran dalam pementasan, Ganjar juga memberikan bantuan alat musik trandisional, seperti satu set gamelan.

Ganjar tercatat memberikan bantuan alat musik gamelan kepada 230 desa di Jawa Tengah dari tahun 2018-2023. Total anggaran untuk membeli gamelan tersebut adalah Rp27 miliar.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *