Gayeng, Ratusan Dalang se-Indonesia Pentaskan Lakon “Wahyu Keprabon” untuk Ganjar

KLATEN (Awall.id) – Sebanyak 300-an dalang se-Indonesia mementaskan lakon “Wahyu Keprabon” dalam satu panggung di Pendopo Saestu, Klaten, Sabtu (2/9/2023) malam. Pagelaran ini sebagai ungkapan terimakasih kepada Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, jelang masa purna tugasnya.

Lakon “Wahyu Keprabon” mengisahkan Gatotkaca kecil digembleng di kawah candradimuka sehingga pada masa dewasanya menjadi ksatria dan diangkat menjadi ratu atau raja Pringgodani.

Pagelaran diawali dengan penyematan ikat kepala dari para dalang kepada Ganjar. Itu menandakan jalinan ikatan yang erat antara Ganjar dan para dalang.

Ketua Forum Komunikasi Seniman Dalang Indonesia, Ki Gondo Wartoyo, mengatakan bahwa Ganjar Pranowo telah memberikan perhatian lebih terhadap wayang kulit dan kesenian lainnya, selama menjabat Gubernur dua periode. Untuk itu, 300-an dalang di antaranya dari Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur, Lampung, Bali dan Batam menggelar pertunjukan semalam suntuk.

“Ini pagelaran kolaborasi wayang kulit, wayang orang dan wayang golek. Kami persembahkan sebagai rasa maturnuwun (terimakasih) kepada Pak Ganjar, dan doa kami semoga beliau bisa mengemban tugas selanjutnya (jadi Presiden),” ujarnya.

Menurutnya, politikus berambut putih itu telah tuntas menyelesaikan tugasnya sebagai Gubernur di Jawa Tengah dengan baik.

“Perhatiannya terhadap seni dan budaya sangat luar biasa. Saat pandemi Covid-19 beliau membuat ruang bagi seniman untuk tetap berkarya. Selain itu juga ada bantuan gamelan ke desa dan kelompok seni. Ini luar biasa,” tambahnya.

Dari alasan itu, Wartoyo menyebut, forum komunikasi seniman dalang memiliki ribuan anggota yang tegak lurus mendukung Ganjar untuk menjadi Presiden Indonesia pada 2024.

Sementara itu, Ganjar Pranowo mengapresiasi apa yang dilakukan oleh para dalang dalam pementasan “Wahyu Keprabon”.

“Iya, saya berterimakasih ada sekitar 300 dalang yang pentas malam ini. Tadi anak kecil, anaknya yang juga ikut mendalang. Ini menjadi permulaan hang sangat bagus,” ujar Ganjar.

Kehadiran Ganjar dalam pertunjukan wayang kulit, malam itu, juga meresmikan Joglo Saestu yang beralamat di Desa Karanglo, Klaten Selatan. Joglo Saestu digagas dan didirikan oleh Nanang Marjiyanto, politikus PDI Perjuangan yang juga Ketua Forum Seni dan Budaya Indoesia.

“Jadi, ini salah satu apresiasi kepada seniman terutama seniman wayang. Tentu ini permulaan yang sangat bagus yang kita harapkan,” paparnya.

Menurutnya, Joglo Saestu bisa menjadi ruang bagi seluruh elemen kesenian, baik tradisional maupun modern.

Sharing:

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *